-->
 BALI MAHA GOTRA | ALL ABOUT BALI

BALI MAHA GOTRA | ALL ABOUT BALI

  • Jelajahi

    Copyright © BALI MAHA GOTRA | ALL ABOUT BALI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Upacara Warak Karuron atau Pangepah Ayu (Keguguran)

    bali maha gotra
    06 Juli 2020, 03:15 WIB Last Updated 2020-07-05T20:15:58Z
     Upacara Warak Karuron atau Pangepah Ayu (Keguguran)

    Oleh : JRO MANGKU SUARDANA
    Pasraman Sesepuh

    Om Swastyastu,

    Upacara Warak Karuron atau Pangepah Ayu (Keguguran) ini mungkin sangat jarang kita dengar dan jarang pernah kita lihat implementasinya karena berbagai alasan. Tetapi, sebagai umat Hindu yang percaya dengan keberadaan Sang Hyang Atma hingga sangatlah penting untuk melaksanakan upacara terhadap si cabang bayi yang mengalami keguguran (keruron), meskipun belum berwujud, agar tidak menyebabkan kekacauan (ngrubeda) dalam keluarga, melalui upacara yang disebut dengan upacara  "Pangepah Ayu" akibat keguguran (Warak Karuron) atau mengugurkan kandungan (Dhanda Bharunana).

    Adapun pelaksanaan upakara ini berdasarkan Lontar Tutur Lebur Gangsa dan Sunari Gama, sebagai berikut :

    1. Proses pelaksanaan upakara ini dilaksanakan di laut/segara. Akan tetapi, sebelum pelaksanaan upacara di laut, pertama kali wajib mengadakan upacara Pakeling dan Upacara Guru Piduka di Kemulan, kemudian nunas tirta untuk dibawa ke laut, dengan upakara :

    a. Upakara Meguru Piduka di Kemulan : Daksina Pejati, Ketipat, Pras dan runtutannya.

    1) Banten Guru : mealed taledan, raka-raka sarwa galahan, tumpeng guru, kojong rangkadan, sampyan jeet guak.

    2) Sesayut Guru Piduka/Bendu Piduka : taledan kulit sesayut, raka-raka jangkep, tumpeng putih meklongkang plekir, kojong rangkadan, limang tebih jaja bendu, suci, kwangen 1 buah, sampyan naga sari, penyeneng, wadah uyah, pebersihan dan runtutannya.

    b. Upakara di tempat keguguran dilakukan pecaruan Sapuh Awu.

    2. Berikut, upakara di pinggir laut/di pasir pantai, dilakukan dengan prosesi :

    a. Membuat pempatan agung menggunakan kain (kasa) putih.

    b. Nanceb sanggah cucuk : upasaksi ke Surya munggah banten daksina, katipat pras, punjung serta runtutannya dan ring sor sanggah : segehan gede asoroh.

    c. Di natar segara, di perempatan kain putih, bantennya sebagai berikut :

    1) Banten yang dipakai untuk roh bayi : bunga pudak, bangsah pisang, kereb sari, punjung dan banten bajang.

    2) Banten untuk ngulapin roh bayi : sorohan, pengulapan-pengambeyan, peras, daksina, ketipat, kelungah nyuh gading disurat ong kara (genah ngadegan roh bayi), kemudian dilakukan pemujaan (mengembalikan kepada sanghyang sankan paraning dumadi) roh bayi tersebut kemudian dilakukan pebaktian bagi roh bayi tersebut untuk kembali ke asalnya. Setelah itu klungah nyuh gading dan semua banten yang digunakan dihanyutkan ke laut.

    3. Pemuput pelaksanaan upacara Pangepah Ayu ini boleh dilakukan oleh pemangku yang diyakini atau khususnya Pemangku Khayangan Dalem / Prajapati.

    Om Santhi, Santhi, Santhi Om

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terkini

    BUDAYA

    +